Array

Pencarian

Tentang Kami


Soto Bangkong adalah salah satu dari rumah makan di perempatan Jl. A. Yani, Jl. MT Haryono dan Jl. Brigjen Katamso yang biasa disebut Bangkong.

Soto Bangkong Kuliner Khas Kota Semarang
(Soto, Soto Semarang, Soto Bangkong, Soto Khas Semarang, Wisata Kuliner Soto)

Layanan Pelanggan


Customer Service

HOT LINE :
0813 9096 9999
0812 554 1975


PIN BB :
756FDO6A
 

Video

Statistik Web

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari Ini33
mod_vvisit_counterHari Kemarin0
mod_vvisit_counterMinggu Ini41
mod_vvisit_counterAkhir Minggu244
mod_vvisit_counterBulan Ini667
mod_vvisit_counterAkhir Bulan1622
mod_vvisit_counterSemua Hari59550

Ada : 26 guests online
IP Anda: 54.242.205.33
 , 
Hari Ini : 18 Dec 2017
 

Asal Usul Soto Bangkong

Attention: open in a new window. PDFPrintE-mail

Bookmark and Share

Soto bangkong, mendengar namanya terasa unik. Dinamakan Soto bangkong karena letaknya di daerah Bangkong itulah orang Semarang menyebutnya dengan sebutan “Soto bangkong”.

Tidak susah menemukan lokasi warung soto bangkong itu. Papan nama berukuran besar bertuliskan “Soto Ayam Bangkong Samping Kantor Pos Bangkong” terlihat jelas seperlemparan batu dari perempatan Bangkong, sekitar 1,5 kilometer ke timur dari arah Simpang Lima,Semarang. Tepat disamping papan nama tersebut Pak Sholeh Soekarno (96) dan keluarganya berjualan soto.

Soto bangkong  telah berdiri sejak tahun 1950 itu, berawal dari perjuangan selama sepuluh tahun lebih Pak Sholeh berjualan soto pikul. Sejauh sekitar limakilometer, dari Pasar Langgar hingga Pasar Peterongan pulang-pergi, Pak Sholeh kala itu berjalan kaki memikul angkring bambunya. “Saya berjualan berangkat dari rumah mikul soto mulai jam 7 pagi hingga jam 5 sore, paling ramai di samping kantor pos ini, sejak dulu.” Sudah lebih dari 60 tahun Pak Sholeh merintis usaha warung soto miliknya itu sampai sekarang.
Soto Bangkong adalah salah satu dari rumah makan di Semarang yang menyajikan Soto sebagai menu utamanya. Nama Bangkong diambil dari nama tempat dimana rumah makan ini didirikan untuk pertama kali yaitu di perempatan Jl. A. Yani, Jl. MT Haryono dan Jl. Brigjen Katamso yang biasa disebut Bangkong. Dalam perkembangannya Soto Bangkong tidak hanya ada di Semarang, karena telah membuka cabang di berbagai kota di Jawa.

Wajahnya selalu penuh senyum. Lihat juga penampilannya. Memakai peci hitam, kemeja lengan pendek, celana panjang bercelemek seperti seorang cheef dengan sabuk melingkar diperut yang selalu menjadi ciri khas bapak lima anak itu. Walaupun telah lanjut usia Pak Soleh dengan dibantu beberapa karyawannya tetap setia menjalankan usahanya. Bahkan, telah membuka warung cabang. Selain beberapa cabang di dalam kota juga hingga cabang di Jakarta dan Bandung. “Ya, kalau kesel, saya istirahat. Sekarang wis tuwo, cepet kesel,” katanya dengan senyum.

Makanan yang disajikan di warung Soto bangkong ini utamanya adalah soto ayam. Soto bangkong yang disajikan sekilas terlihat sama dengan soto-soto ditempat lain tapi jika dirasakan yang menentukan perbedaan dan kelezatannya adalah rasa kuahnya yang gurih. Walaupun begitu, menurut Pak Sholeh yang terpenting adalah rasa suka dan cocok yang menjadikan pelangganya mau datang lagi. “Sejak dulu tidak ada resep khusus atau resep rahasia, bumbunya sama dengan soto yang lain. Yang penting bumbunya pas dan pembeli jadi kangen datang lagi. Ibaratnya, warung ini pohon, kalau dirawat dikasih pupuk yang baik pasti akan berkembang”.

Selain soto bangkong  ada juga ayam goreng dan garang asem sebagai menu pilihan lain. Namun pelanggan biasanya datang, kebanyakan tentu saja untuk menyantap soto bangkong  atau soto ayam  seharga Rp. 8.000 per porsi itu. Sebagai pendamping makan soto, disediakan sate ayam, sate kerang, sate telor,tempe, perkedel dan berbagai variasi minuman panas dan dingin.

Dirintis dari etalase kecil dengan menjual lauk ibarat hanya sebanyak tiga ayam, tiga telur, dan tiga ikan yang pelanggannya dulu hanya pegawai dan karyawan kantor. Kini, pelangggannya cukup beragam, termasuk pejabat kota, pejabat provinsi hingga Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Wapres Jusuf Kalla pada beberapa tahun yang lalu pernah datang berkunjung untuk mencicipi kuliner legendaris ini.

Add comment


Security code
Refresh